Waktu Punya Kisah

Berbagi Pengalaman Jadi Jurnalis Detikcom, Bahagia?

Selamat satu tahun! Uyeee satu tahun jadi reporter detikcom, enggak berasa waktu berlalu begitu cepat. Perasaan baru kemarin hijrah ke Jakarta cari peruntungan. Selama setahun kerja di media (lagi) dapet apa Dek Maya? Hmm banyak dapet ilmu dan pengalaman.

Tulisan Dek Maya kali ini isinya curahan hati dan pengalaman cari nafkah di Ibu Kota. Dek Maya bakal rangkum jadi jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang mungkin kalian penasaran untuk tau ceritanya, tapi nggak bisa nanya langsung ke Dek Maya.

So baca ceritanya ya, please jangan anggap Dek Maya orang gila karena nanya sendiri dan jawab sendiri. Berikut tanya jawab asyik pengalaman Dek Maya jadi jurnalis di Detikcom.

1. Enak nggak kerja di Detik?

Museum Angkut Malang

Museum Angkut Malang

Dek Maya ngerasa enak. Mungkin karena bagian lifestyle jadi nggak tiap hari harus keluar kantor dan nyari berita. Cukup melansir cari berita seru, atau mungkin kalau misalnya redaksi mau bahas kasus tertentu bisa telpon narasumber. Selain itu yang buat Dek Maya ngerasa enak adalah tim divisi yang super baik dan menyenangkan.

Kalau kata Kang Emil, pekerjaan terbaik adalah yang sesuai dengan hobi. Jadi seberat atau seenggak enaknya pekerjaan yang kamu lakoni tapi kalau emang itu adalah hobi dan passionmu maka semua akan berasa lancar, lebih mudah, enak, dan kamu juga bakal menikmati menjalaninya.

2. Kok bisa sih masuk Detik?

Jadi awal ceritanya sebelum di detik dek Maya udah dapet kerja jadi reporter juga di media online Lampung. Sebenarnya lingkungan kantor asik. Fyi ya dimana-mana anak media pasti enak-enak orangnya. Nah karena gaji enggak sesuai dan risikonya berat (ya iyalah bawa motor keliling cari berita, debu, panas dan hujan diterjang demi Rp 12500 untuk satu berita), aku tak akan kuat, akhirnya Dek Maya resign. Karena sebelumnya juga udah sempet dapet tawaran kerja di perusahaan lain. Tapi, apadaya Dek Maya kena tipu. Sedih kalau mau diceritain panjang, kau tak akan kuat. Jadi singkat aja ya.

Nganggur tujuh bulan dan di Lampung sulit banget buat dapetin kerjaan kalau enggak ada orang dalem. Alhasil Dek Maya memutuskan untuk hijrah ke Jakarta. Dek Maya minta izin sama ibu dan bapak buat kasih waktu satu bulan tinggal di sana sambil nyari kerjaan dan kalau lebih dari sebulan belum dapet, Dek Maya bakal balik lagi ke Lampung. Alhamdulillah dapet kerjaan di detik sebelum sebulan tinggal di Jakarta.

3. Terus test di Detik gimana?

Dek maya coba lamar via jobstreet kebetulan di detikcom lagi buka lowongan reporter. Dan Dek Maya di telpon buat wawancara di gedung trans Tv. *oh jadi detikcom itu satu keluarga sama trans, punyanya pak CT di bawah nama Trans Media, selain detikcom ada trans tv, trans7, CNN, CNBC. Awalnya udah insecure karena yang dateng rame. Tapi yaud pasrah aja. Kita disuruh kerjain psikotest dulu. Dan asli soal psikotes trans media lebih sulit dari soal psikotes perusahaan lain. Setelah psikotes baru wawancara, tapi sebelumnya disuruh nulis artikel dulu.

Suasana Kantor Detikcom

Suasana Kantor Detikcom

Nah pas wawancara, HRD ini nanyain sebelumnya kerja dimana, terus selama ini ngapain aja, sanggup nggak kalau libur masih tetep kerja. Dan yang menurut Dek Maya paling membantu bisa lolos tes adalah karena blog ini. Jadi pas Dek Maya cerita kalau punya blog dan sering nulis, HRD keliatan interest gitu sama dek Maya. Tips ya kalau memang kamu mau ngelamar jadi jurnalis minimal udah punya pengalaman atau punya blog. Tulis apapun di blogmu tentang hal-hal yang kamu sukai misalnya, itu bisa jadi nilai plus sendiri untukmu. *belajar dari pengalaman ceritanya.

Seminggu kemudian ternyata dek Maya lolos, dan dipanggil untuk interview user. Ternyata dari HRD kemarin direkomendasiin buat ngisi kanal lifestyle divisi non news di detik namanya kanal Wolipop. Ada dua kakak cantik dari Wolipop yang interview dek Maya. Ditanyain tentang makeup apa aja yang kamu pakai? Suka makeup nggak? Tau tentang desainer nggak? Siapa aja desainer yang dikenal?

Dua minggu setelah interview user ternyata dari HRD telpon, katanya okay buat terima Dek Maya. Sempet galau karena sebelumnya dek maya juga di terima di perusahaan lain. Tapi karena letaknya di Cengkareng dan gajinya juga lebih kecil, akhirnya dek Maya memutuskan untuk pilih detikcom.

4. Kenapa suka kerja di Detik?

Yang paling utama adalah jadi reporter Wolipop Dek Maya bisa berkembang, dapet ilmu dan belajar banyak pengalaman. Dek Maya bisa mengasah dan belajar bahasa Inggris, ketemu orang-orang berbakat dan inspiratif, juga nambah network. Selain itu fasilitas yang cukup menyenangkan. Dapet asuransi BPJS kesehatan dan tenaga kerja. Terus kalau liputan bisa diganti uang taksinya. Dapet uang makan juga. Dan yang terpenting itu tadi, ya lingkungan kerja yang nyaman dan menyenangkan.

Tim Redaksi Wolipop

Tim Redaksi Wolipop (Enggak Lengkap)

Dek Maya bersyukur banget bisa dapet boss yang super baik, yang selalu mengapresiasi kinerja dan kerja keras ku. Pokoknya bossque panutanque. Terus kakak-kakak Wolipop lainnya yang kece dan baik, ngajarin Dek Maya soal tulisan yang benar gimana, nggak pelit ilmu, dan nggak galak. Mereka semua terbaeq!!!

Sukanya kerja di detikcom juga bisa jalan-jalan keluar kota atau keluar negeri gratis. Bahkan dapet uang saku. Terus liputannya juga nggak panas-panasan. Ketemu artis. Sering dapet makeup gratis juga. So which of the favours of your Lord would you deny?

5. Capek enggak sih kerja di Detik?

Yang namanya kerja ya pasti capek lah. Tidur juga kalau kelamaan kan capek. Sama di detikcom juga gitu, ada suatu waktu Dek Maya ngerasain capek banget. Pernah liputan Putri Indonesia 2017 pulang jam set 1 malam. Pernah juga liputan Hijab Hunt pas ramadhan dan pulang jam set 2 malam. Tapi walaupun lelah, Dek Maya menikmatinya. Kata ibu juga nggak boleh ngeluh. Yaudah besok-besok juga capeknya hilang.

Sama kayak kebanyakan media lainnya, kalau hari libur jangan harap bisa leyeh-leyeh di kasur. Dek Maya juga kadang sabtu atau minggu kalau ada undangan liputan dan di suruh dateng yaudah, tetap kerja di hari libur. Kalau dihitung-hitung setahun di Wolipop berarti ada seribu lebih berita yang Dek Maya dedikasikan.

6. Gaji di Detik gimana?

Kata Pak Prabowo gaji wartawan nggak bisa buat jalan-kalan ke mall. Itu benar! Kalau mau kaya ya nggak usah jadi reporter. Gaji Dek Maya cukup kok. Bisa bayar kosan Rp 900 ribu perbulan, bayar listrik, pulsa, biaya makan di Jakarta, dan nabung. Intinya berapapun gajimu selalu cukup untuk biaya hidupmu tapi tak akan cukup untuk gaya hidupmu.

Pulau Mengkudu Lampung

Pulau Mengkudu Lampung

Walaupun gajinya standar di atas UMR Jakarta (dikit), tapi Insha Allah di detik dapet uang bonus tiap tahun, naik gaji tiap tahun, gaji 13, dan THR yang setara dengan sebulan gaji.

7. Emang udah cita-cita ya jadi jurnalis?

Bisa jadi ini impian pas waktu kuliah. Terus nonton drama Korea yang judulnya Pinnochio, tergugah lagi buat jadi seorang jurnalis. Dari SD udah senang mengarang dan menulis, suka sama bahasa Indonesia juga. Kata Bapak, Dek Maya udah ada bakat jadi reporter sejak kecil, karena dulu uwe sering banget nanya banyak hal sama orang.

Walaupun sering diremehin dan Dek Maya juga banyak dengar hal buruk tentang reporter seperti kata orang ‘Ngapain sih jadi wartawan, itu kan yang sukanya minta-mintain uang’, selagi itu memang udah kegemaran Dek Maya dan orangtua juga mendukung ya bodo amat apa kata orang, yang penting Dek Maya sendiri nggak pernah minta-mintain uang sama narasumber. Toh kalau dikasih uang sama mereka, Dek Maya juga nolak kok! Beneran Sumpah!

Journalist on Duty

Journalist on Duty

8. Ceritain dong nggak enaknya jadi reporter?

Selama dua tahun jadi reporter, maksud Dek Maya setahun di detik dan setahunnya lagi di media Lampung udah lumayan makan asem garem kehidupan jadi jurnalis di lapangan gimana. Pernah ketemu sama preman yang ngancem jangan beritain. Banyak nggak enaknya karena demi artikel atau berita yang kamu baca itu ada perjuangan reporter yang rela nunggu narasumber berjam-jam, ada perjuangan reporter yang desak-desakan sama reporter lainnya, dan ada perjuangan reporter yang mungkin ditolak atau dimarahin narsum.

Jadi reporter Dek Maya dituntut jadi orang paling sabar. Kamu bisa bayangin dong gimana rasanya nungguin Aurel Perawatan dari jam 10 pagi, dan baru bisa wawancara jam 4 sore. Belum lagi komentar netizen yang bilang berita apaan sih ini. Beritanya nggak berbobot, itu tuh namanya sakit tak berdarah. Please netizen tolong hargai sedikitnya jerih payahku.

Liputan Pesiar ke Pulau Seribu

Liputan Pesiar ke Pulau Seribu

9. Apa yang buat Dek Maya bahagia jadi reporter?

Bahagia bagi seorang buruh tulis bagi Dek Maya itu sederhana. Sesederhana kalau berita yang kita buat masuk most popular detikcom. Bahagia kalau berita yang Dek Maya buat yang baca banyak dan bisa sampai 100ribu pembaca. Bahagia kalau hasil kerja Dek Maya di apresiasi. Pokoknya kalau kalian baca detik atau wolipop dan lihat di bawah judul ada nama Anggi Mayasari atau di terakhir ada kode Agm, itu berarti Dek Maya yang nulis.

Dek Maya juga bahagia karena jadi reporter itu bisa banyak belajar. Wawasan dan pengetahuannya luas. Reporter menurut dek Maya itu pekerjaan yang mulia, karena turut berperan dalam mencerdaskan kehidupan bangsa berdasarkan isi berita yang ditulisnya. Bahagia kalau banyak netizen yang komentar ‘sungguh menginspirasi beritanya, jadi terharu’. Atau mungkin pembaca merasa terhibur aja udah cukup buat Dek Maya bahagia. Se simple itu kan?

Oh iya hampir lupa pokoknya di tulisan ini Dek Maya juga mau ngucapin terimakasih banyak buat teman-teman Dek Maya yang mau menampung di Jakarta ketika diriku luntang lantung nyari kerjaan hingga akhirnya bisa keterima di detik. Thankyou so much buat Ferayanti Ginting, Fatimatuz Zahro, Esha Ridha Haqqy, Gina Dwi Rahmayanti, dan Dena Novita yang udah bersedia berbagi kamar dengan Dek Maya. Alhamdulillah rezeki bisa punya teman baik seperti kalian. Love!!

Dan terakhir intinya adalah pekerjaan apapun pastinya melelahkan, ada suka dukanya, terkadang juga jenuh hingga membosankan. Tapi, yang terpenting adalah bagaimana cara kita untuk bertahan dan berjuang mengatasinya, karena Dek Maya yakin pekerjaan apapun yang sesuai dengan kemauan hati dan hobi akan lebih dinikmati. Dek Maya juga nggak tau nih bakal kuat dan tahan berapa lama di detik.

Jadi saudaraku dan pembaca yang budiman kalau masih ada beberapa pertanyaan yang bikin kamu penasaran soal jadi jurnalis, boleh aja ditanya di kolom komentar. Nanti Dek Maya jawab haha (ngarep ditanya karena biasanya nanyain orang mulu).

You Might Also Like

2 Comments

Tinggalkan Balasan