Travelling

Berkunjung ke Negeri yang Dikenal Banyak Ladyboy dan Wanita Transgender 

Selalu ada yang pertama untuk segalanya. Nggak pernah ngebayangin gimana rasanya dapet tugas kerjaan ke luar negeri. Sebelumnya memang dek Maya punya rencana ‘Ah nabung deh ngumpulin uang buat liburan ke luar negeri kayak Korea, Singapura, Malaysia atau Thailand’. Belum sempat memiliki uang cukup untuk jalan-jalan ke luar negeri, tapi sudah diutus kantor untuk ke Thailand. Alhamdulilah rezeki!

Bisa pergi ke luar negeri gratis dan dapat uang saku tentu jadi impian setiap orang. Nah akhir September 2017, redaksi dapet undangan liputan ke Thailand soal pemenang wanita Asia berwajah cantik paling proporsional berdasarkan perhitungan Golden Ratio, sekaligus acara pertemuan tahunan ke-38 Intertational Society for Dermatology Surgery (ISDS). Dan ternyata yang diutus bossque untuk berangkat adalah Dek Maya.

Kakak-kakak redaksi kantor tau kalau Dek Maya doang yang belum pernah ke luar negeri. Jadi bossque ngasih kesempatan uwe untuk liputan dan pergi ke Thailand. Baik bgt ya mereka ngasih kepercayaan ke uwe buat ngewakilin kantor, padahal belum satu tahun dek Maya kerja.

Baeglah kita mulai dengan pembuatan paspor. Karena sekarang sistem online jadi kudu daftar di aplikasi dulu untuk ambil jadwal antrian tanggal berapa kita bisa bikin paspor. Nah untuk dapet antrian itu terlalu lama yakni dua minggu kemudian, alhasil bikin paspornya pake calo yang bisa sehari langsung jadi. Jika harga normal untuk bikin paspor Rp 355 ribu tapi karna pakai calo harganya jadi Rp 900 ribu. Thanks to uri chingu si Fera Ginting yang udah ngenalin uwe sama calo paspor!

Fix nih ya jadi berangkat ke Thailand tanggal 8 November 2017, acaranya tanggal 9 November, dan balik lagi ke Jakarta tanggal 10 November. Beberapa hari sebelum berangkat tim PR dan penyelenggara ngajak briefing dan disitu uwe baru tau kalau yang diundang untuk berangkat hanya dua media saja yaitu dari detikcom dan sindo. Degdegan? BANGET! Secara pengalaman pertama ke negeri orang tapi yang berangkat uwe sendiri yang perempuan.

Susah tidur menjelang berangkat itu pasti. Banyak pikiran dan hal-hal yang Dek Maya khawatirkan. Bukan karena pergi ke Thailandnya tapi beban tugas yang udah diberikan ke uwe. Duh bisa nggak ya ini gue bikin berita di sana, nulisnya nanti kayak gimana, apa aja nih yang bakal gue tanya disana, bisa bikin berapa artikel ya di sana, duh nanti kalau hasilnya nggak sesuai dan mengecewakan gimana, terus nanti kalau gue nggak disuruh lagi berangkat ke luar negeri karena performa gue jelek gimana. Itulah yang gue pikirkan, intinya lebih ke bisa nggak ya gue mengemban amanah ini untuk mewakili kantor ngeliput acara itu. Si Anggi mah emang gitu orangnya apa-apa aja dipikirin. Cuma mikirin kamu aja yang buat hidupku nggak stress. eyaak apaan sih nggi receh ah lu!

Sehari sebelum berangkat ternyata uang perdinas belum cair hahaha. Jadinya dipinjemin dulu deh sama bossque 100 dolar untuk keperluan uwe di sana. Karena uwe nggak tahu apa-apa jadilah orang-orang kantor yang menuntun dakuh ngasih tau disana ada apa aja, nanti kalau mau beli oleh-oleh tempatnya dimana aja. Dari sekian tempat yang disebutin itu uwe cuma inget suruh ke asiatique haha.

Terminal 3 Bandara Seokarno Hatta

Jeng Jeng D-day! Hari rabu berangkat janjian di terminal 3 Soetta jam 10 dan pesawat boarding jam 12:50. Sempat ada drama nggak ada bus ke bandara hiks. Dari kosan niatnya ke pasar minggu naik damri ke bandara biar hemat. Eeh pas udah sampe pasming nggak ada damrinya kan kzl. Kata abang-abangnya uwe suruh ngejer aja damrinya yang udah berangkat soalnya kalau mau nunggu damri ini lama lagi satu sampai dua jam baru berangkat lagi ke bandara. Disuruh kejer damri pake ojek, lah nggak ada ojek di pasming, bisa pesen gojek tapi kan tujuannya nggak tau kemana. KU MULAI GALAU DAN BIMBANG. GIMANA INI CARANYA DEK MAYA KE BANDARA. Dan, baru kepikiran kalau transport bisa diganti kantor, ya Allah kan dodol ya gue, kenapa nggak naik taksi aja sih minta struk terus ntar di rembeurs. Ini gue kebiasaan deh nggak mau ribet atau sayang ongkos tapi ujung-ujungnya malah kacau dan nyusahin diri sendiri hiks.

Nonton Bukaan 8

Nasi Ayam Karee. Mungkin karena tujuan akhir pesawat yg gue tumpangi ini ke Bombay

Sesampainya di bandara bertemulah kembali gue sama mas Riko yang dari Sindo dan pak Lawrence tim PRnya. Nyampe duduk, dan pak Lawrence nawarin amplop isi uang untuk biaya perjalanan dan uang hidup gue selama disana. Dia minta gue tandatangan penerima di atas matrai. Nah loh, kemarin kan gue udah di pesen sama Mba Eny (boss redaksi uwe) kalau dikasih uang harus ditolak dan jangan diterima. Setelah gue konfirmasi kantor harus ditolak dan minta saran nolaknya giman, alhasil uang itu nggak uwe terima. Disitu dek Maya baru tahu kalau itu namanya Jale atau bentuk grativikasi dan detik nggak boleh nerima begituan. Ya maaf, dek maya kan masih baru jadi belum tau yang begituan. Tapi emang kalau misalnya ada liputan terus ada yang ngasih amplop uang dari gue kerja di Saibumi juga udah diajarin untuk jujur dan nggak nerima itu. Lo pernah nerima nggak? Jujur nih ya selama gue di Saibumi dan ini di detik tiap kali ada liputan gitu uwe selalu nolak tuh amplop yang bilangnya untuk uang bensin. Bangga lah ya gue wkwkwk.

Menjelang Landing Bangkok

Suvarnabhumi Airport

Suasana Bandara Suvarnabhumi, Rabu (8/11/2017) 

Mendarat dengan selamat di Suvarnabhumi Airport jam setengah 6 sore. Tidak ada perbedaan waktu antara Jakarta dan Bangkok. Gimana suasananya? Hemm sangat ramai. Apalagi di imigrasi bandaranya, zuper crowded. Bangkok jadi tempat destinasi banyak turis mancanegara juga ya. Okeh dari airport kita diantar langsung ke Shangri-la Hotel Bangkok. Perjalanan ditempuh sekitar 45 menit sampai satu jam.

Kemacetan Keluar Tol

Suasana Jalanan Bangkok

Lihat jalanan oh nggak ada bedanya sama Jakarta ataupun Indonesia sama-sama aspal wkwk. Mobilnya juga nggak ada beda, stir sama di kanan, cuma beda platnya doang, yaeyalah gebleg pffttthh. Tolnya juga sama cuma bedanya di Bangkok masih belum ada GTO nih jadi bayarnya masih manual. Beda bahasa pasti, dan as you know lah gimana orang Thailand kalau ngomong, suaranya macem orang kejepit pintu haha.

Shangri-la Hotel Bangkok

Sampai di hotel, matahari sudah bersembunyi. Wow ramai juga ya hotelnya. Gue jatuh cinta sama view yang bisa dilihat dari kamar,sungai, gedung dan jalan. Istirahat sebentar dan jam setengah 8 malem kami turun untuk cari makan. Destinasi kami adalah menuju Asiatique. Nah akses dari Shangri-la itu gampang banget. Udah disediain perahu atau kapal gratis khusus penghuni hotel yang mau kesana. Hanya butuh waktu 15 menit kami pun sampai ke Asiatique.

Waw gue suka banget suasana dan udara Bangkok di malam hari. Sejuk dan damai. Nah Asiatique the Riverfront Bangkok ini merupakan mall terbuka yang mulai beroperasi jam 5 sore. Letaknya di tepi sungai Chaopraya Bangkok. Banyak banget toko-toko yang menjual beragam produk mulai dari makanan hingga pakaian. Harganya? Don’t worry!! Cukup terjangkau bahkan bisa dibilang murah. Tempatnya yang luas banget itu benar-benar memanjakan kamu, nggak bakal ngerasa capek deh keliling Asiatique, hati-hati banyak godaan belanja.

Asiatique the Riverfront

Di Asiatique kemarin ngapain aja nggi? Hmm sempat belanja Milo, Pocky mangga, Tae ke noi, sama tas. Rada amazed gitu uwe pas nanya berapa harga tas, mbak-mbak yang jualan ngasih tau harganya speak bahasa. Wah dia bisa tau muka gue Indo banget ya. Karena gue penasaran gue tanya lah kok dese bisa ngemeng Indo, kali aja kan dia TKI. Tapi ternyata si Mbakenya orang Thailand asli. Dia bisa bahasa Indonesia karena pembelinya banyak orang Indonesia. Wah kebayang dong berapa orang Indonesia yang udah kesana sampai mbaknya fasih ngomong gitu. Banyak banget pasti!

Cobain makan malam pertama di Asiatique. Banyak makanan yang kita pesan karena emang laper banget, perjalanan jauh. Tom yam khung sama salad mangga jadi makanan wajib kita selama di Bangkok. Selera makanan orang Thailand sama kayak di Indo. Ahh mantapnya makanan itu, sorry ya uwe lupa nama makanannya apa aja soalnya susah inget namanya. Dan makanan yang nggak boleh dilewatkan mango sticky rice. Wah itu juga enak. Pokoknya semua makanan Thailand uwe suka, seleranya gue banget dah, kaya akan bumbu. Terus kemudian gue mikir, di Thailand micinnya gimana ya.

Menapaki kaki di Bangkok kemarin adalah kali pertama dek Maya. Nginep di Shangri-la, makan-makanan Thailand, main ke Asiatique juga pertama. Karena semuanya itu baru pertama kali alhasil jadi pengalaman yang berkesan buat gue. Saat temen-temen yang lain di usia gue udah pada banyak yang ke luar negeri beberapa kali, tapi ini gue baru pertama kali dan itu juga masih kawasan Asia. Da aku mah apa atuh cuma remahan rengginang yang bisa keluar negeri karena urusan kantor weh.

Nggak berasa waktu semakin malem udah jam set 11 saatnya kita balik hotel. Naik perahu lagi yeahh ah syahdu menyusuri sungai menikmati pemandangan dan merasakan semilir angin yang berhembus. Perahu yang gue naikin ini bisa cukup 30 sampai 40 orang, nggak perlu khawatir tenggelem karena di perahu itu udah disiapin pelampung atau alat-alat keselamatan lainnya.

Sesampainya di kamar jantung dek Maya mulai dag dig dug dwer. Duh ded-degan buat acara besok. Untuk mengisi kerisauan hati mau nonton drakor di viu eh nggak bisa diakses di Thailand viunya. Apa daya akhirnya dek Maya ngelist pertanyaan untuk interview besok. Dan baru bisa bobo itu jam satu malam.

Pemandangan Jendela Kamar. What a cozy place! 

Hari yang tak ditunggu akhirnya dateng juga. Ya inti dari kedatangan dek Maya di Thailand bergantung pada ini. Karena acara dimulainya siang, abis sarapan di hotel, gue dan mas Riko memutuskan untuk menjelajah Bangkok. Pak Lawrence? Beliau istirahat di kamar. Alhasil kita berdua pun jalan nggak tau kemana, terserah kaki ini melangkah. Tiba-tiba ada seorang bapak-bapak yang menghampiri kami. Dia bilang kalo disekitar sini nggak ada yang bisa dilihat, terus dia keluarkan peta ngasih tau beberapa tempat yang biasanya turis pada kesana. Dia nawarin untuk nganter kita kesana dengan harga cuma 50 baht atau Rp 20 ribu. Karena kita jam 12 udah harus balik lagi ke hotel, kita pun menolak dan melanjutkan jalan kakinya. Ternyata bener aja pas jalan nggak ada yang bisa kita lihat dan suasananya biasa aja kayak bukan di luar negeri. Akhirnya kita putuskan balik lagi ke bapak tadi dan minta dianter jalan-jalan.

Yeay bisa keliling Bangkok naik tuktuk sejenis bajaj. Bolang dah nih kita bedua, gue cuma nemenin mas Riko beli kaos dan oleh-oleh lainnya. Lah Dek Maya nggak cari? Nggak ada yang cucok, anaknya mah harus makanan kalau mau beli oleh-oleh. Pertama kali gue jalan-jalan di negeri antah berantah sama orang yang baru dikenal. Nggak pernah sedikitpun gue ngebayangin bakal pergi berdua di negeri orang sama pria yang baru banget gue kenal kemarin. Setelah mas Riko puas belanja dan waktunya juga udah hampir jam 12, kita pun balik ke hotel.

Acara udah dimulai jam setengah 2an. Ngaret nggak waktunya? Enggak! Karena mungkin orang luar negeri sangat menghargai waktu. Setelah mendengarkan presentasi dermatolog dari beberapa negara akhirnya acara kelar. Untung mereka ngomongnya masih bisa dipahami dan bahasanya nggak ilmiah banget. Alhamdulilah.

Eitts tugas belum kelar, masih harus interview dokter dan pemenang wanita berwajah paling proporsional dari Indonesia, dilanjutkan dengan interview bersama dermatolog lainnya dari Asia. Hamdalah akhirnya jam 5 sore kelar juga. Tinggal bikin beritanya nih. Kemudian gue dan Mas Riko minta waktu satu setengah jam untuk nulis artikel dulu, nah jam setengah tujuh malem barulah kita pergi keluar, jalan-jalan. Hasilnya apa nggi? Nih baca disini :

Menurut Pakar, Ini Bentuk Wajah Wanita Asia yang Cantik dan Ideal

Seperti Ini 10 Wajah Wanita Cantik Ideal di Asia, Termasuk Indonesia 

Ini Wanita Indonesia dengan Wajah Cantik Ideal Secara Matematis

Alasan Wanita Indonesia Ini Terpilih Jadi Pemenang Wajah Cantik Ideal

Bukan Operasi Plastik Ini Perawatan Kecantikan Populer Wanita Eropa

Ini Aktor Indonesia yang Punya Wajah Maskulin dan Ideal Secara Matematis 

Dua Aktris Korea Ini Punya Wajah Cantik dan Ideal Secara Matematis 

Tinggalkan Operasi Plastik, Ini Perawatan Kecantikan yang Populer di Korea

Ini Perawatan Kecantikan yang Kini Tren Dilakukukan Wanita Indonesia di Korea

Anti Mainstream, Ini Tren Kecantikan yang Sedang Disukai Wanita Hong Kong

Setelah kelar ngirim berita dan sesuai perjanjian kita pun keluar hotel. Nggak tau deh mau kemana ikut pak Lawrence aja. Dan beliau ngajakin ke MBK. Karena jamnya macet, mas-mas Thailand ngasih tau kalau mau ke MBK naik sky train aja cepet, kalau naik taksi bakal lama. Lokasi stasiunnya juga deket dari hotel jadi kita jakil menuju ke stasiun dan MBK. Naik skytrain lumayan mahal ya 40 baht atau setara dengan Rp 16 ribu. Kalau naik KRL kan cuma Rp 3500 biasanya haha. Asiik pertama kali nyobain public transportationnya Thailand. Sky trainnya nggak ada gerbong khusus wanita.

Sesampainya di MBK gue pun cengok lah cuma mall gini doang di Indonesia juga banyak. Nggak ada bedanya sama Jakarta. Dan kita salah pilih destinasi. Menyesal sekali deh pokoknya karena nggak ada yang bisa dibeli dan nggak ada yang bisa dilihat. Capek capek banget karena jalannya itu jauh banget. Akhirnya kita pun memutuskan untuk cari makan di Siam Paragon. Simple! Pilihan tempat makan kita cari yang paling ramai, karena ramainya pengunjung menentukan kenikmatan dan kelezatan dari makanan itu sendiri. Meskipun udaj kelaperan, nggak apapa deh waiting list nunggu tempat duduk makan. Pelayanan di rumah makan Thailand gue akui baik banget dan ramah, sampe mereka lihat gelas kita kosong langsung diisi air putih lagi.

Hal yang kita rasain sama, kita sama-sama menyesal ke MBK. Please bring me back to Asiatique again!! Di MBK yang bisa kita lihat cuma ladyboy dan wanita transgender cantik seksi doang hiks. Sediih lah.

Hmm bagi sebagian dari kalian tentu bakalan nganggap kalau cerita dek Maya ini nggak menarik dan nggak ada yang spesial. Tapi bagi gue pribadi perjalanan gue di Bangkok itu istimewa karena perjalanan pertama gue ke luar negeri. Ya ini bakal jadi cerita yang bakal gue bagi ke anak cucu uwe nanti hahaha. Yahh esok waktunya balik ke Tanah Air. Perjalanan Bangkok dek Maya berakhir di malam yang penuh kekecewaan karena salah pilih tempat berkunjung.

Disambut Hujan di Tanah Air

Belajar dari pengalaman trip Bangkok kemarin, berikut beberapa yang bisa dek Maya petik pelajarannya :

1. Pergi ke luar negeri walaupun cuma tiga hari doang emang lebih baik bawa koper. Nggak usah mentel pakai ransel biar ala-ala backpacker gitu, soalnya bakal nyusahin diri sendiri. Pegel badan, dan nggak bisa bawa oleh-oleh banyak.

2. Nggak usah bawa handuk, sabun, sampho, sikat gigi dan pasta gigi karena di hotel udah disediain. Bawa baju dan celana juga nggak usah banyak-banyak.

3. Riset tempat tertentu yang perlu dikunjungi. Karena kemarin gue mikirnya yaudah lah ya ke Bangkok media trip ini bukan jalan-jalan jadi dek Maya nggak nyari tempat-tempat cucok. Andai saja sempat browsing dulu mau kemananya, mungkin trip kemarin nggak bakal tegambuy gitu.

4. Jangan tunggu hari esok. Kalau udah nemu tempat asique harus puas-puasin belanjanya. Beli oleh-oleh makanan jangan cuma satu bungkus, harus lebih dari satu pokoknya. Karena kemarin gue mikirnya masih ada hari esok buat jalan-jalan dan cari oleh-oleh pas di Asiatique nggak beli banyak, dan berujung dengan penyesalan.

You Might Also Like

3 Comments

  • Reply
    gince
    20 November, 2017 at 11:51

    keren tulisanmu nggiii, jadi laper pengen tomyumm

  • Reply
    Karine
    27 November, 2017 at 12:58

    I dо know!? Said Larry. ?I wager he lіkes angels as a resuⅼt of he has them round all of the time.
    Possiƅly he and tһe angelѕ play һousehold gmes like we doo sometimes.
    Possiƅly theу play Monopߋly.? This made Mommyy chortle
    actually hard.

  • Reply
    anggimayavio
    7 Desember, 2017 at 18:55

    Yuk agendakan nyari tomyam weenak gince

Tinggalkan Balasan