Waktu Punya Kisah

Don’t Judge a Book by Kata Orang

kata orang is the same meaning of Word of Mouth (WoM) . dalam ranah komunikasi terkhususkan bagian Marketing, the power of WoM ini luar biasa bisa mempengaruhi kepercayaan khalayak, kepercayaan disini dalam arti untuk pembelian suatu produk. sebagai contoh gue baru berkunjung ke sebuah restoran, nah temen gue nanyain restoran yg enak dimana yy, yaudah gue bilang ke temen pokoknya harus ke restoran yg kmarn gue kunjungin, makanannya enak, tempatnya nyaman, wifi gratis, pelayanannya jg bagus. dan gue sedikit memaksa pokoknya you must try deh. Nah itu yang disebut WoM yg bahasa gaulnya disebut kata orang.
kalau untuk pembelian suatu produk terpengaruh karena kata orang sih sah sah aja lah yyaa, secara kan mereka udah pernah mencoba lebih dulu jadi tau gimana kualitas produknya. nah kalo nilai sifat orang berdasarkan kata orang gimana ? gue rada kurang setuju kalo ada orang yang gak suka sama orang lain karena denger kata orang. padahal dia gak kenal sama sekali dengan orang itu tapi dia jadi benci karena kata orang dia orangnya nyebelin.ribet amat dah ya bahasa gue
Seseorang pernah rada kesel ke gue karna gue selalu percaya apa kata orang, sedikitdikit kalo gue ngomong suka ada embel-embel katanya atau kata orang. hahah katanya sih gue masih gampang dibegobegoin kalo prinsipnya selalu acuannya kata orang mulu.intinya sih gak dewasa ngetz.
Okeh setelah difikirfikir emang sedikit salah kalo kita benci seseorang karna denger kata orang, kita kan gak kenal, kita gak tau dia orangnya seperti apa, bisa jadi paradigma orang yg benci dia itu cuma memandang dari satu sisi perspektifnya aja. toh setiap orang juga punya nilai positif dan negatif kan. ini nih yang sering dilupain sama anak jaman sekarang yang selalu senang mengumbar sisi negatif seseorang. gue juga termasuk salah satunya. astagfirulah
Dan memang selama kumpul sama temen-temen jarang banget ngomongin hal-hal positif yang dimiliki orang lain. tak patut !

You Might Also Like

No Comments

    Tinggalkan Balasan