Waktu Punya Kisah

Hai Bandung dan Dewasaku !

September 2011 Lalu dengan segala keberanian dan tekad yang kuat untuk menimba ilmu di luar Lampung, pertama kalinya hidup jauh dari orang tua, hidup sebagai anak kosan buat gue bisa belajar banyak hal. Teman baru, lingkungan baru,belajar buat mengatur keuangan sendiri, cari makan sendiri dan memenuhi kebutuhan hidup sendiri.Awal-awal jadi anak kosan berasa banget homesicknya, gimana enggak yang biasanya bangun tidur langsung makan, dikosan udah gak bisa lagi. Siapa yang mau masakin ? yang biasanya malem nonton tipi bareng ibu sama bapak, ini dikosan sendirian. Ngurusin baju sampe air galonpun sendiri. Yang biasa sekolah SMA sarapan masih disuapin sama ibu atau mas, ini kalau ada kuliah pagi gak ada yang suapin ya gak makan. Sampe sering banget awal-awal kuliah sakit magh dan darah rendah. Banyak hal baru yang didapet selama kuliah jauh dari orang tua bisa ngerasain yang namanya bayar listrik kosan, bisa ngerasain pesen air minum sama abang galon, ngerasain belanja bulanan saat sabun shampoo atau kebutuhan lainnya abis, ngerasain belanja sayur dipasar, tau rasanya punya temen dari berbagai daerah dan provinsi yang ada di Indonesia, dan ini yang paling asik ngerasain pergi malem dan pulang malem yang sebelumnya gak pernah bisa kalau di rumah haha

Kenapa ambil jurusan Ilmu Komunikasi ? karena pertama kali daftar ada tulisan ilmu komunikasi udah suka aja, entah kenapa seneng aja sama komunikasi, enggak tau nanti bakal jadi apa atau belajarnya apa yang penting pilih ilmu komunikasi karena suka aja. Ilmu komunikasi jadi pilihan pertama yang dipilih buat daftar telkom dan berhasil lolos. Saat OKMB tinta cerita dimulai, masa orientasi atau ospek jadi pengalaman sekali seumur hidup gimana perjuangan tiga hari yang rasanya tiga tahun, campur aduk rasanya dulu paling seneng kalau kakak-kakak games pada dateng dan paling sedih kalau udah abang tatib. Dan sekarang kalau denger lagunya firework mbak kettyperi selalu inget masa OKMB.

Apa yang sekarang dirindui saat masih jadi anak kosan ? Hmm banyak banget andai waktu bisa kembali pingin ngulang rasanya belanja bulanan bareng temen-temen yang gak dapet angkot pulang dan luntanglantung di pinggir jalan, pingin ngedanus jualan ekado lagi, pingin ngamen di dago lagi cari uang buat acara anak-anak urihansa, pingin masak bareng dikosan sama andam mima eca fera, pingin bobo bareng kayak ikan asin dijemur di kamar kosan, pingin ngedrama korea sampe subuh bareng fera bareng mima sampe nangis-nangisan atau ketawa bareng, pingin ngabisin satu malem sambil cerita-cerita sama anak-anak, pingin ngerjain tugas bareng lagi, pingin ke kosan gusti belajar dan main gitar, pingin ngumpul cerita dan ngerjain tugas bareng goro gigih sama gusti haha, pingin jalan-jalan santai bareng bimbing uul puput, pingin ngejailin cani nisa manda sama intan, pingin curhat sama wida, pingin boncengan motor sama eca meski motornya sekarang udah ilang, pingin ngekek-ngekek nonton running man bareng Andam, pingin ke pasar kaget, pingin jogging di danau galau, pingin ngegosip panas dan ngomongin korea sama luh putu indah, pingin di bully sama bli adi, pingin masuk kelas belajar bareng ikom b, pingin ngerasain galau waktu abang galon gak nganterin air minum kekosan, pingin bagi-bagiin drama korea buat indah fitri atau prima, pingin keluar malem dan pulang ke kosan jam 3 subuh wkwkwk, pingin nongkrong-nongkrong cantik sama anak-anak, pingin makan di suju, pingin makan soto pak odang, pingin ngebakso jabrik,pingin kue cubit depan kampus, pingin seblak ceker, pingin pesen indomie abang galon, pingin mie ayam bapak, pingin kwetiaw kantin SMA, pingin eksperimen buat aneka makanan bareng ridho, pingin jalan dari kosan ke kampus bareng ridho, ahh gak bakal abis disebutin satu-satu intinya semua kegiatan yang gue lakuin bareng temen-temen di kampus dan di Bandung itu sendiri penuh kesan yang kalau diingat kembali buat baper.

Masuk tahun 2015 semester 7 dan 8 , semesternya mahasiswa tua yang harus mempersiapkan skripsi dan menyelesaikan studi, setelah hampir dua belas bulan, alhamdulilah bisa lulus tepat waktu juga, pas delapan semester gak lebih gak kurang. Gimana perjuangan ngerjain skripsinya ? Allah memang maha segalanya, Dia memberikan kelancaran buat Anggi dalam mengerjakannya. 30 Maret 2015 selesai seminar proposal meskipun hasil yang kurang memuaskan tapi alhamdulilah lulus. Masuk bab 4 dan 5 langsung ke narasumber dan observasi di lapangan. Ada hal menarik yang diingat selama mengerjakan skripsi ? Kenal sama anak-anak yang sebelumnya gak pernah sekelas tapi ngerjain skripsi bareng di perpus, sharing dan cerita banyak hal sama mereka. Pertama kali puasa di kosan karena udah di kejar deadline revisi dan daftar skripsi, harus berpasrah hati ramadhan kala itu gak pulang ke rumah, pertama kali nyiapin dan masak buat sahur, cari makan buat buka puasa, dan jujur ibadah ramadhan tahun lalu berasa jauh dari Allah karena enggak solat taraweh malah nonton Warm and Cozy. Lagu soundtracknya School 2015 setia menemani anggi ngetik skripsi, Nonton My Love Eun Dong nunggu sahur.

Dateng ke temen-temen yang kelar sidang

Dateng ke wisuda temen

18 Agustus 2015 Sidang skripsi,terima kasih kepada Ibu Martha dan Pak Asaas yang sudah membimbing, terimakasih kepada Ibu Dini dan Pak Syarif yang udah nguji dan memberikan kelancaran sidang. Ahh semua sudah dilalui Anggi, gak berasa waktu berlalu, 4 tahun yang lalu yang dulu namanya masih Institut Management Telkom sekarang udah melebur jadi Telkom University, yang dulu masih cupu anak sekolah baru tamat SMA ditinggal hidup sendiri di kota orang tanpa sanak saudara, kini udah dapat gelar S.Ikom. Setelah ikut job fair di Bandung atau Jakarta dan sampai sekarang belum ada panggilan juga, daftar online masukin lamaran pekerjaan ke beberapa perushaan yang sesuai dengan kemampuan dan kegemaran Anggi belum ada yang nyantol. Iseng apply cv ke portal berita online Lampung yang lagi membutuhkan reporter, dan akhirnya 3 November 2015 pertama kali dapet kerjaan, awalnya masih jadi kontributor dimedia online Lampung. Dan tanggal 28 November 2015 balik Bandung lagi untuk wisuda.

Lulus Sidang skripsi

Apa yang ada di benak saat wisuda ? Masih gak nyangka kalau dunia perkuliahan dan kumpul bareng teman-teman bakal berakhir hari itu juga, masih belum sadar kalau tanggung jawab sekarang bukan belajar dapet nilai bagus lagi tapi udah harus menghasilkan pendapatan melalui keterampilan dan kecakapan berkarir, Masih belum siap untuk meninggalkan Bandung beserta orang-orang yang ada, Oh jadi ini yang namanya wisuda, masa dimana kata orang mah welcome to the real life. Entah kapan bisa balik Bandung lagi. Suasana kota, dakol, dan para makhluk yang mendiaminya gak bakal pernah Anggi lupa. Selamat tinggal kosan Annisa 1 ku, Selamat tinggal Bandung yang nyaman, Selamat tinggal teman-teman seperjuangan senasib dan sepenanggungan. Ketemu lagi mungkin di pelaminan masing-masing. Sedih sih harus meninggalkan Bandung dengan segala kenangan yang ada. Sekarang kalau kangen Cuma bisa liat foto-foto, sambil tersenyum dan bilang ah waktu cepat sekali berlalu. Sedih harus berpisah sama temen-temen yang sekarang juga udah sibuk sama karirnya masing-masing. Pidi Baiq emang 100 persen bener banget bahwa Bandung bagiku bukan hanya masalah geogarif semata, lenih dari itu melibatkan PERASAAN. Tunggu Anggi bakal cerita ke anak Anggi nanti, dengan bangga bilang kalau ibunya dulu pernah kuliah di Bandung, cerita semua kisah ibunya saat hidup 4 tahun di Bandung atau Dayeuh Kolot . So sekarang waktunya melanjutkan kehidupan berikutnya. Mempertanggung jawabkan gelar S.Ikom yang udah di dapet dan mudah-mudahan juga ilmu yang didapat ini berguna bagi orang banyak berguna bagi nusa dan bangsa. Selamat datang kehidupan baruku, selamat datang masa dimana cari uang lebih penting daripada kumpul bareng teman-teman. Masa dewasaku dimulai saat ini !

You Might Also Like

3 Comments

  • Reply
    fera ginting
    9 Februari, 2016 at 14:50

    sumpah, gue kangeeeeeen bandung doooong ah

  • Reply
    Anggi Maya
    12 Februari, 2016 at 00:22

    kyaaaaa kok lo baca sih ndul, kan maluu akunyaa hiks

  • Reply
    Anggi Maya
    12 Februari, 2016 at 00:27

    This comment has been removed by the author.

Tinggalkan Balasan