Review Drama dan Film

Review Film Pengabdi Setan dan Peran Si Bapak yang Bikin Gagal Fokus

Sudah nonton film Pengabdi Setan? Film bergenre horor garapan sutradara Joko Anwar ini lagi hits dikalangan people zaman now. Well,,, Seperti apa kisahnya?

Sumber :Instagram Joko Anwar

Sebenarnya ini bukan review sih ya, karena diriku tak cukup cakap untuk menilai sebuah film. Anggap aja ini sebagai curhat atau sharing pengalaman dan perasaan diriku after nonton Pengabdi Setan.

Mengudara di bioskop-bioskop Tanah Air pada 28 September 2017, film Pengabdi Setan ini buat geger orang kantor. Katanya filmnya rame dan seru. Film horor yang di remake dengan judul sama di tahun 1981.

2 Oktober 2017, bertepatan dengan Hari Batik Nasional, gue ikut kakak-kakak Wolipop (Kak Kiki, Kak Hesti, Kak Ami, Kak Alissa), Detik Health (Kak Su) , dan kak Nisa dari Detik Food untuk nonton film Pengabdi Setan di XXI Pejaten Village. Awalnya sempet ragu mau nonton tuh film atau nggak, soalnya si Anggi ini anaknya penakut banget. Cuma karena itu film Indonesia dan si Anggi ini anaknya suka banget sama film Indonesia, jadilah dia bertekad untuk ikut nonton film Pengabdi Setan. FYI ya waktu orang heboh film Conjouring, terus Valak, atau Anabelle, si Anggi nggak pernah ikut berpartisipasi untuk nonton. Tapi kalau filmnya Indonesia apa aja mah shikat, pasti salah satu dari kalian nggak banyak kan yang nonton Stip dan Pencil? Nah uwe nonton tuh. Intinya kalau mau ngajak Anggi nonton, ajaklah nonton Film Indonesia, pasti si dese kagak bakal nolak.

Keluarga Pengabdi Setan. Sumber :Instagram Joko Anwar

Balik ke film Pengabdi Setan. Film ini menceritakan sebuah keluarga yang dirundung kesulitan ekonomi. Mereka sudah banyak menghabiskan biaya untuk pengobatan si ibu (mantan penyanyi) yang sakit aneh selama tiga tahun. Ibu punya empat anak satu cewek si Rini (Tara Basro) dan tiga anak laki-laki, Tony, Bondy, dan Ian. Di film ini sosok si Ibu merupakan karakter yang nggak loveable banget, menurut ngana? Yaeyalah rambut panjang dan nyeremin gitu. Ibu ini cuma bisa terbaring di kasur, nggak dijelasin juga sakitnya apa. Kalau si ibu butuh sesuatu pasti dia bakalan bunyiin loncengnya dan nanti keluarganya bakal dateng ke kamarnya.

Dari awal suasana horor udah berasa kental. Anak-anaknya si ibu ini kayak enggan gitu ngurusin ibunya yang sakit. Yaeyalah!!! gimana kau nggak ngerasa takut klo ngurusin ibu yang rupanya macem mbak kunti telentang gitu.

Muka Ibu yang nyeremin abiz. Sumber :Istimewa

Dan malem pas ibu mau meninggal si Rini ini udah ada firasat. Rini denger lonceng yang tandanya si Ibu butuh bantuan. Datenglah Rini dengan hati-hati naikin tangga rumahnya menuju kamar ibu.

Kreeek (pintu kamar kebuka). Rini agak kaget lihat si ibu bisa berdiri. GUE UDAH MULAI DEGDEGAN KARENA INI PASTI ADA ADEGAN NGAGETIN. “Ibu? Loh ibu sudah bisa berdiri?,” kata Rini sambil megang bahu ibunya. Dan zrengzreng ternyata itu bukan si ibu melainkan hantu yang menyerupai ibu, karena ibu aslinya sedang berbaring di kasur. HANJEER GUE KAGET DAN OTOMATIS TERIAK DONG. Taunya cuma mimpi. Tapi pas Rini bangun kejadian itu berulang, dan Rini pun naik lagi ke kamar ibu, dia lihat ibunya berdiri. Tapi tiba-tiba si ibu langsung jatuh dan akhirnya meninggal.

Scene ngagetin. Sumber : Istimewa

Singkat cerita, setelah kematian ibu, mulai muncul hal-hal aneh dan menyeramkan di rumah itu. Ya gitu deh mulai banyak penampakan setan. Nah si Bapak yang diperankan oleh artis Malaysia Bront Paralae ini minta izin sama anak-anaknya untuk cari pinjaman uang dan pergi sementara dari rumah. Setelah ditinggal sama bapak tamvan, tuh anak-anak yang di rumah sering diganggu makhluk astral. Hingga akhirnya si nenek (mamaknya bapak) meninggal secara misterius karena ditemuin tenggelem di sumur. Banyak kejanggalan dan hal-hal serem lain yang mulai muncul dan ceritanya semakin seru. Bikin degdegan, bikin emosi, bikin teriak, dan bikin gagal fokus ke si bapak tamvannya.

Si Bapak yang bikin gagal pokus. Sumber :Instagram Joko Anwar

Karena gue nggak nonton Pengabdi Setan yang aslinya tahun 1981 dan sebelum nonton film ini nggak baca-baca review orang, jadi uwe beneran buta dan sama sekali kagak tau ceritanya pegimane. Ya intinya si Ibu inilah yang pengabdi setan, dia memuja setan atau termasuk golongan sekte untuk mendapatkan keturunan. Oh gue kira buat dapetin harta atau uang makanya mengabdi sama setan, taunya karena kepingin punya momongan.

Nggak mau spoiler banyak-banyak. Film Pengabdi Setan punyanya Om Joko ini patut diapresiasi dengan acungan empat jempol. Waenyol! Daebak. Gue seneng bisa teriak-teriak lepas. Nonton film horor bagi Anggi memiliki kepuasan tersendiri, bisa menghilangkan penat dengan teriak-teriak sekencengnya plus ditemenin sama orang satu bioskop. Asik teriaknya ramean, udahweh plong gitu kalau udah teriak mah.

Foto ibu yg dipajang di rumah. Nyeremin hanjer. Sumber :Istimewa

Terlepas dari itu, menurut kacamata penilaian dan selera Dek Maya nih ya, film Pengabdi Setan jadi film horor terbaik yang pernah gue tonton. Ngalahin film Kuntilanak yang diperankan oleh Julie Estelle dan Evan Sanders waktu gue masih SMP dulu. Itu loh sosok kuntilanak antimainstream karena digambarkan bukan wanita yang pakai pakaian putih dan rambut panjang, tapi kuntilanak yang nyeremin karena sosoknya adalah nenek tua setengah kuda yang bisa dateng lewat nyanyian lingsir wengi si Julie Estelle. Masih inget nggak lo? Nah film Kuntilanak itu jadi film horor terbaik versi Dek Maya karena emang ceritanya sulit ditebak dan serem parah. Saking seremnya di tengah penayangan itu film, gue udah minta pulang pingin keluar cepet-cepet dari bioskop, ya maklumlah kan dulu akuuh masih anak SMP :”).

Nah film Pengabdi Setan buatan Om Joko ini juga gitu, alur ceritanya sulit ditebak. Lo nonton bukan cuma teriak serem gitu aja, tapi kudu mikir dulu barulah lo ngerti makna dan jalan ceritanya. Tentang pengikut sekte-sekte yang lain dan dateng ke rumah terus nyebar benih di malam sehari sebelum Ian berulang tahun ke-7, yang gue kira itu mayat hidup taunya itu manusia gengnya si Ibu. Terus juga kejadian waktu si Ian diculik ke dalam sumur atau Bondi yang dirasuki dan ingin ngebunuh si Ian, nah ternyata itu ulah almarhum si nenek. Kalau udah nonton pasti paham apa yang gue tulis ini.

Abis nonton Pengabdi Setan banyak banget bahasan-bahasan menarik yang patut dibagi dengan teman-teman lainnya. Tentang cerita filmnya, ada yang bikin nggak ngerti sampai ceritanya yang kita nggak pernah sangka. Om Joko bisa mengemas filmnya dengan ciamik, nggak cuma horor, komedi-komedi lucu dalam beberapa scene di film itu juga bisa buat gue ketawa. Termasuk dengan hadirnya si Bapak yang blasteran melayu gitu dan bewoknya yang seksi, owwww bikin hatiku klepek-klepek. Maaf alay dan lebay hahah.

Om Joko juga pinter ih dapet talent yang jago akting gitu. Yap si Ian bocah tujuh tahun yang bikin gemaaazzz. Ian di film Pengabdi Setan digambarkan sebagai bocah tuna rungu yang kalau ngomong pakai bahasa isyarat. Kehadiran Ian cukup mencuri atensi juga karena ternyata dia ini adalah key of storynya. Lucu-lucu gemesin eh taunya pas diakhir si Ian ini nyebelin. Om Joko nih jago ngaduk-ngaduk emosi penonton.

Endingnya gantung. Mungkin akan ada Pengabdi Setan season dua karena kemunculan si Fachri Albar dan Asmara Abigail. Mereka jadi tetangga keluarganya si Bapak dan Rini beserta adik-adiknya yang pindah ke rumah susun. Dan ternyata si Asmara Abigail dan Fachri Albar ini juga anggota sekte yaa mereka pengabdi setan jugaa. Ibaratnya ini mah tuh si Bapak dan keluarganya keluar dari kandang macan eh terus masuk ke kandang singa. KAN KEZEL! Udah weh tamat pfffttthhh.

Masih ada beberapa adegan yang gue nggak paham tentang sosok si Pak Budiman, temen nenek dan penulis majalah Maya atau majalah misteri gitu. Pak Budiman inilah yang ngebantu kelurga si Bapak memecahkan masalah dan tau cerita tentang keturunan si iblis. Gue kira dia bakalan metong juga karena tiba-tiba ada yang dateng ke rumah dia dan ngaku-ngaku tukang pijit, dia udah sediain golok tuh ya, udah gitu aja, terus nggak ada scene dia lagi. Hingga akhirnya pak Budiman bawa mobil bantuin keluarga si Bapak kabur dari rumah usai dikejar-kejar dengan mayat hidup alias segerombolan hantu-hantu yang nyereminnya bikin eneg. Terus yang ngetok-ngetok tuh pintu sahaa? Tukang pijit beneran kah? Karena nggak lama dari itu, si anak pak ustad yang abis dari rumah pak Budiman tiba-tiba kecelakaan dan tewas. Kan ngeri sekaligus bingung aing.

Dek Maya sangat menikmati film Pengabdi Setan, ya walaupun mungkin kalian atau sebagian lainnya bakal bilang filmnya biasa aja, tapi ini film cukup menarik. Masing-masing dari kita kan punya penilaian dan sudut pandang tersendiri. Cuma malesin aja, kasian loh weiiiy itu anaknya ustadz dan pak ustadznya harus mati.

Akhir kata, pesan moral dari film Pengabdi Setan ini kalau menurut gue ya, mau minta apapun itu harus sama Allah sang pencipta, karena kalau minta sesuatu selain pada-Nya itu yang ada bukannya kenikmatan yang di dapat tapi malah kesengsaraan. Tuh kayak si ibu yang memuja setan untuk minta anak, okelah anak dapet, tapi setelah itu? Si ibu jadi sakit aneh kan terus ujung-ujungnya malah bawa petaka untuk keluarganya sendiri. Yang kedua, film Pengabdi Setan ngajarin kita untuk rajin sholat. Kata Pak ustadz kalau kita nggak rajin sholat, setan itu bisa dengan mudah ngeganggu kita. Tapi inget ya pas ambil air wudhu nggak usah tengok-tengok sekeliling,takutnya ada penampakan. Yang ketiga, film Pengabdi Setan juga secara tersurat ngajarin kita untuk safety berkendara dengan mengenakan helm. Karena kalau nggak pakai helm ntar kayak si anaknya pak ustadz tuh, sedih sumvah.

Dan yang keempat, inget ada kata-katanya pak Budiman? Beliau bilang gini “Karena terlalu dekat, kami tidak pacaran,” Yap kisah Pak Budiman dan Nenek bisa dipetik pelajaran berharga tentang urusan jodoh. Mau sedeket apapun sama orang kalau Tuhan tidak mentakdirkan kita untuk berjodoh ya apa mau dikata. Deketnya sama siapa, nikahnya sama siapa, hakdezegh kiiw.

Penampakan si ibu. Sumber :Instagram Joko Anwar

Jujur abis nonton film ini gue di kosan mau tidur masih kebayang muka serem sih ibu. Kamvret bener sih ibu ini!!! Gue coba baca ayat kursyi berharap bisa memejamkan mata dan menghilangkan bayangan mukanya si Ibu dari benak gue hingga akhirnya bisa terlelap bobo. Dan ini bonus muka gue bersama kakak-kakak yang nonton bareng film Pengabdi Setan. As you can see, after the show, wajah-wajah kami pucat pasi. Kecapean teriak dan ketakutan bisa buat lipstik dan bedak luntur seketika.

Raut wajah abis nonton pengabdi setan

Masih ada bonus yang menggemaskan nih sosoknya si Bapak yang nggak kalah bikin gemay dan gagal fokus, Bront Paralae si artis Malaysia. Dia sebenernya udah pernah juga main film di My Stupid Boss. Tapi sayang si om Bront Paralae ini udah punya istri dan anak, yaaah penonton kecewaa om.

Bapak tamvan. Sumber: Instagram Bront Paralae

Duh bewoknya berasa pingin minta dinikahin. Sumber :Instagram Bront Paralae

You Might Also Like

2 Comments

  • Reply
    Anggi Jumadi
    10 Oktober, 2017 at 15:30

    Anggi tulisan lo caem syukaaa

    • Reply
      anggimayavio
      13 Oktober, 2017 at 21:01

      Ah anggi sak aee hahaha pasti udh nntn pengabdi setan juga kan lo haha makanya ngerti tulisan gue wkwk

Tinggalkan Balasan